Posts Tagged ‘wc’

susahnya kalo mu ke WC di ai-bi-em

Mungkin akibat minum yang terlalu banyak saat makan siang ato juga mungkin karena grogi, hasrat buang air kecil gw muncul ketika menunggu giliran wawancara kerja praktek di ai-bi-em.

Jadi hari itu 3 makhluk-polos-culun-dan-lucu (gw,tami,nur) berkesempatan untuk menyambangi landmark tower,markasnya ai-bi-em. Kantornya ai-bi-em ada di lantai 31. Tapi karna kita polos, kita salah naek lift. Kita naek lift yang cuma ampe lantai 19. Trus ganti lift lagi,buat dari lantai 19 ke lantai 31. Udah gitu, sempet2nya kita bandingin kecepatan ni lift ama lift yang ada di Labtek V tercinta. Katanya nur, kalo ni lift udah nyampe lante 31, lantai labtek V baru nyampe lantai 3(lebay -_-).

Sampailah kita di lantai 31. Sempet bingung bentar sampe ada satpam gaul yang nanya kita mau ngapain. Trus kita disuruh ngisi buku tamu dan disuruh nunggu dulu aja sambil duduk di ruang tunggu ntar kalo udah mu diwawancara bakal di panggil. Di ruang tamu itu ternyata juga udah ada orang yang kayaknya juga lagi nunggu antrian beras

DAN DISITULAH PENDERITAAN GW DIMULAI !!!

Saat baru duduk awalnya si perasaan gw biasa aja.

5 menit kemudian..

keringat mulai mengucur,,pandangan mulai memudar,,tangan gemetaran..(oke gw mulai lebay)

Yang terjadi 5 menit kemudian adalah gw kebelet untuk ke WC. Kalo mu ke WC ya tinggal cari aja,,mungkin itu jawaban kalian semua..tapi hal tersebut tidak mudah dilakukan untuk orang yg sudah terlalu kebelet seperti gw saat itu,gimana mu nyari WC, mu berdiri dari tempat duduk aja susahnya setengah mampus, gw lagi nahan2 gt.

Dari tempat duduk gw saat itu terlihat ada dua lorong ke kiri dan ke kanan. Kalo kata orang, yang baik itu yang kanan,,oke gw ambil yang kanan.Sambil menahan2, gw ke lorong itu,,ketika gw sampe di ujung emang si ada suara air ngucur,,tapi ternyata itu musholla dan suara air itu adalah suara keran buat wudhu.sial..

Akhirnya gw nanya ke satpam gaul perihal keberadaaan wc di lantai 31 ini. “Yang itu mas,yang ke kiri..”,seloroh sang satpam. Gw lalu berjalan ke lorong itu. Tampak di ujung lorong itu ada dua buah pintu yang  masing2 ada gambar cowo n cewenya. Bagi gw pintu yang ada gambar cowonya bagaikan seberkas cahaya di kegelapan.

Dengan anggun, gw memutar kenop pintu itu. Rada macet sih,, tapi bukan… ini bukan macet. Tapi memang ga bisa dibuka !!! Gw perhatikan dengan seksama tu pintu, ada seperti kotak gt trus ada tempat buat ngegesek kartu. Akhirnya gw mengasumsikan bahwa yang mau ke WC harus punya kartu karyawan ai-bi-em.

Gw kembali ke tempat duduk. Gw curhat ke tami n nur perihal wc. Ternyata ada mas2 yang lagi ngantri beras jg yang ngedenger pas gw curhat (ni mas2 suka nguping  juga ya). Kata sang mas2,,selain karyawan ai-bi-em kalo mu ke wc ada dua cara.

Cara yang pertama,,minta ke satpam untuk dibukain pintu wcnya. Cara kedua,, kita nunggu di depan wc sampai ada karyawan ai-bi-em yang mau masuk/keluar wc,trus kita harus sigap menahan pintu yang udah kebuka oleh karyawan ai-bi-em yang mau masuk/keluar wc tsb.

Gw ambil opsi kedua, begitu gw liat ada orang yang belok kiri2,,buru2 gw ikutin orang itu.”Kayaknya dia udah kebelet banget”,,kata mas2 tukang nguping tersebut. Tapi gw udah ga peduli. Btw,,makasih ya mas udah ngasih petuah cara2 kalo mu ke wc di ai-bi-em

Udah dulu ya gw mu ke wc dulu……..

NB: Rada deg2an karna ternyata pas gw menunaikan hajat kecil laknat itu, gw tinggal sendirian di dlm wc itu. Gw sempet berpikir apakah kalo mu keluar harus pake ngegesek kartu juga.,dan untungnya tidak..

Iklan
%d blogger menyukai ini: