korelasi antara ip diatas 3 dengan ksm yang dilaminating..

Hal yang rutin dilakukan oleh seorang mahasiswa ketika suatu semester telah berakhir adalah menghitung ip. Ya, mengkalikan indeks nilai yang didapat dengan jumlah sks, ditotal, lalu dibagi dengan jumlah sks yang diambil. Hal yang sederhana bukan.

Tapi sebuah kesalahan terjadi ketika gw mencoba melakukan penghitungan untuk semester ini. 3 x 3,5 = 9,5. Hahaha..Mungkin karena matkul IF yang sedikit sekali pelajaran menghitungnya gw jadi lupa gmana caranya menghitung.

Mungkin juga karena adanya peraturan baru tentang indeks nilai, jadi gw masih belum biasa menghitung ip dengan indeks baru ini. FYI sekarang di ITB ada nilai AB dan BC. Jadi AB = 3,5 dan BC = 2,5. Kekeliruan ini gw sadari setelah gw menghitung ip dengan “3 x 3,5 = 9,5” ini. Setelah gw hitung ulang dengan “3 x 3,5 = 10,5” ip gw pun naek,dapet tambahan poin 1 (10,5 – 9,5 = 1). Ip akhir gw untuk semester ini pun 3,xx.

Hmm,,alhamdulillah, sesuai target. Tapi jangan dibandingin ni ip ama ip temen2 gw. Ip gw mah ga ada apa2nya. Temen2 gw untuk semester ini juga banyak yang dapet 3,5 ke atas.

Lihatlah ke atas untuk menambah motivasimu,tapi lihat juga ke bawah untuk mensyukuri apa yang telah kamu dapat.

Hal ini yang selalu diajarin ama bokap gw.

Tapi bukan ini yang pengen gw ceritain sekarang. Yang pengen gw ceritain sekarang adalah keanehan yang terjadi pada ip gw. Keanehan yang selalu terjadi sejak semester 1. Jadi begini, sejak semester 1 sampe semester 5 ini, apabila sekarang adalah semester ganjil maka ip gw diatas 3, sedangkan bila sekarang adalah semester genap maka ip gw dibawah 3

Penurunan dan kenaikan ip yang terjadi bisa sangat signifikan loh bisa ampe 0,8 poin!!!

Setelah gw analisis, kesimpulan – kesimpulan yang gw dapatkan adalah :
1. Ketika semester 1, gw masih semangat-semangatnya kuliah. Alhasil ip gw pasti bagus.
2. Ketika semester 2, kepongahan pun terjadi. Sifat manusia yang alamiah memang. Kuliah jadi nyante, sering bolos. Alhasil ip gw jadi jeblok.
3. Ketika semester 3, mulai sadar. Ada keinginan untuk bangkit setelah ip jeblok. Kuliah jadi rajin,tugas yang melimpah hal yang biasa. Horee,ip nya jadi naek.
4. Ketika semester 4, -idem nomer 2-
5. Ketika semester 5, -idem nomer 3-

Itulah kesimpulan yang gw dapetin. Namun ada lagi suatu keanehan yang terjadi. Keanehan ini agak agak berbau mistis. Jadi begini ceritanya, waktu semester 3 menjelang ujian, iseng2 gw laminating ksm gw. Ya biar bersih aja, itung – itung gw juga dapet penggaris gratis, secara tu ksm laminating bisa gw jadiin penggaris pas ujian. Trus ip gw pas semester 3 bagus deh. Pas semester 4, gw ga laminating ksm nya. Hasilnya ip gw jadi jelek.

ksm semester 5

ksm semester 3 yang dilaminating

Pas semester 5 kemaren ini, gw inget kalo pas semester 3 gw laminating ksm dan ip gw jadi bagus, jadi ksm semester 5 udah gw laminating jadi jauh jauh hari ujian. Hasilnya IP semester 5 = 3.xx.
Kesimpulan yang didapat : KSM yang dilaminating akan membuat ip Anda di atas 3. Boleh percaya boleh tidak,silahkan dicoba sendiri.

Iklan

pagi itu di ruang tunggu borromeus,,kontrol behel seharga 2 sks..

Mungkin bagi sebagian orang menunggu adalah hal yang membosankan dan gw termasuk diantara sebagian orang itu. Hampir tiap 2 minggu sekali gw harus kontrol behel ke borro. Dan hal yang membosankan tersebut juga terjadi hampir setiap gw kontrol.

Hmmm,,,,gw baru sadar kalo ternyata orang yang kontrol behel itu banyak juga ya. Seperti hari ini, gw dateng jam 8 pagi aja udah dapet antrian ke 9 yang artinya gw harus nunggu 9×15 menit. Itu kalo mau dipukul rata seorang pasien dapet jatah konsul 15 menit. Padahal kenyataannya, konsul seorang pasien ada yang nyampe setengah jam.

Mungkin laen kali bwt ngebunuh waktu gw harus bawa bacaan kayak orang-orang yang di sekeliling gw saat ini. Ada juga sih bapak-penjual-koran-yang-kalo-nawarin-suka-setengah-maksa tapi yang dijual cuma koran-koran yang isinya gosip artis atawa majalah wanita yang isinya resep makanan dan rubrik seksologi.

Kadang-kadang gw juga suka baca koran yang emang disedianin ama pihak RS, tapi itupun harus cepet-cepetan ama pasien lainnya yang juga berpikiran sama kayak gw. Mungkin salah satu penyebab gw males kontrol behel ini ya gara2 harus nunggu antrian dulu. Padahal gw ga selalu punya cukup waktu untuk menunggu.

Kayak waktu semester kemaren, satu-satunya hari dimana gw bisa kontrol behel adalah hari dimana gw masuk kuliah agak siangan yaitu jam 9. Sebelumnya gw terangin dulu, dokter gigi gw ini punya jadwal hari selasa mpe jumat, jam 8 ampe jam 10. Dan hari yang possible dengan jadwal kuliah gw adalah hari selasa.

Alhasil tiap hari selasa 2 minggu sekali gw harus bangun pagi kayak kuliah pagi biasanya. Hmmm,,mungkin gw perlu tulis di jadwal gw kalo kontrol behel ini butuh 2 sks. Jam 7 mpe jam 9. Kenapa jam 7? karena klo kita mau dapet antrian pertama kita harus dateng jam 7. Namun sang dokter selalu datengnya jam 8 yang artinya gw harus nunggu sejam.

Nyebelin banget kan,,tapi itu masih mending dengan nasib gw pagi in yang harus nunggu 9×15 menit. 9×15 menit gw harus terbuang percuma kali ini !!! padahal banyak banget hal yang bisa dilakuin dalam waktu selama ini. Perdamaian israel-palestina,proklamasi kemerdekaan,memenangi Piala Dunia,memecahkan rekor olimpiade,pendaratan manusia di matahari untuk pertama kalinya,dst…Oke oke gw mulai ngaco,daripada tambah ngaco mending gw masuk aja ke ruang dokternya,,mbak suster yang cantik itu ternyata udah mangggil manggil nama gw dari tadi.

%d blogger menyukai ini: