Archive for the ‘iseng iseng’ Category

masak indomie goreng ala anak asrama

Berhubung gw lagi Kerdja Praktik di jakarta, gw lagi jadi anak kosan ni ceritanya…Ternyata jadi anak kosan itu hal yang paling susahnya adalah cari makan. Di bandung gw tinggalnya ama nenek gw,,jadinya ga usah susah-susah mikirin mau makan di mana n mau makan apa..

Nah kalo jadi anak kosan itu paling males kalo nyari makan malem, karena seharian kita udah capek dengan segambreng aktivitas jadinya kalo udah nyampe kosan males dah mau keluar lagi cari makan. Biasanya gw beli makan pas balik kerja, tapi hari ini ujan n gw langsung balik ke kosan dari tempat kerja.
Jam delapanan, perut gw pun mule bersenandung, tempat penimbunan makanan gw pun tak ada isinya. Akhirnya gw memutuskan buat beli indomi di kios terdekat di kota anda.

Gw beli 5 bungkus, sekalian nimbun buat besok2..Nyampe di kamar gw baru tersadar “Mau masak di mana ni indomi, gw kan ga punya peralatan masak, apa mau gw makan mentah2 aja kayak makan anak mas ?? ” Gw pun teringat hal yang sering gw lakukan waktu di asrama dulu ketika memasak indomi.
Yang diperlukan hanyalah air panas, gunting, sendok, karet gelang dan tentunya mie instan.

Pertama-tama belilah dulu indomi-nya. Lalu guntinglah bungkus indomi dengan rapi. Gunting bungkus bagian atas secara mendatar. Keluarkan bumbu2 dari bungkusnya. Setelah itu remaslah indominya hingga hancur. Cara meremasnya seperti meremas anak mas atau mie remez.

Setelah di remas, masukkan air panas ke dalam bungkus indomi. Awas jangan sampai bungkus indominya bocor, kalo bocor kembali lagi ke langkah pertama. Setelah memasukkan air panas, ikat bungkus indomi dengan karet gelang. Tunggu selama 3 menit. Selagi menunggu Anda bisa sambil membuka bumbu-bumbunya.

Tiga menit kemudian…

Bukalah ikatan karet gelang, keluarkan semua air panas yang ada dibungkus indomi. Ketika mengeluarkan air panas, jangan sampai mie-nya juga ikut terbuang. Setelah semua air terbuang, Anda bisa memasukkan bumbu-bumbu kedalam bungkus indomi. Aduk dengan sendok.

Indomie goreng pun siap dimakan langsung dari bungkusnya..

Si Noni

Kejadian di bawah ini adalah kisah nyata. Apabila terdapat kesamaan nama, tokoh, dan peristiwa itu memang suatu kesengajaan yang tidak direkayasa. Dilarang keras dibaca oleh orang yang penakut, karena membaca postingan ini bisa mengakibatkan takut ke wc di malam hari, takut tidur dengan lampu kamar dimatiin dan tentu saja takut berkunjung ke rumah gw, hoho..Selamat menikmati !

Sebut saja dia Kiki. Gw biasa menambahkan “teh” untuk memanggilnya. Kata itu digunakan di kalangan masyarakat Sunda untuk memanggil seseorang yang lebih tua. Bisa juga untuk memanggil seseorang yang masih ada hubungan kerabat. Ya, dia memang sodara sepupu gw.

Hari itu dia mengajak temannya untuk menginap di rumah gw. Karena rumah teh kiki di Cimahi, jadi kalo dia kerjanya lembur ampe malem, dia suka nginep di tempat gw. Teh kiki ama temennya itu tidur di kamar tengah yang ada di lantai atas rumah gw. Kamar yang -menurut gw- penuh misteri.

Besok paginya, teh kiki dan temannya sedang asik ngobrol di kamar tengah itu. Sang teman sedang duduk menghadap cermin untuk menyisir rambutnya. Dari cermin itu kita bisa melihat pintu kamar, sehingga kalo ada orang yang keluar ato masuk kamar itu, kita bisa melihat dari cermin itu. Sedangkan teh kiki duduk di samping temannya itu.

Obrolan terhenti ketika sang teman melihat teh kiki keluar dari kamar. Beberapa detik kemudian teh kiki yang lagi duduk di sampingnya melanjutkan obrolan. Sang teman kaget setengah mampus, secara barusan aja dia ngeliat teh kiki keluar dari kamar. Pertanyaan terbesar : Siapakah orang-mirip-teh kiki yang baru keluar kamar tadi ??

– 0 – 0 – 0 –

Jam sudah menunjukan pukul delapan malem, ketika teh kiki bersama a’ paul -cowo’nya- berada di depan rumah gw. Waktu itu mereka mau nganterin sesuatu -gw lupa-, rumah gw lagi ga ada orang, gw lagi dalam perjalanan pulang dari kampus ke rumah n nenek gw lagi balik ke ujung berung.

Tiba – tiba a’ paul mendengar cewe lagi nyanyi seriosa diiringi dengan piano -setelah gw mendengar cerita ini gw menyimpulkan kalo piano itu adalah keyboard gw-. Hal tersebut menjadi aneh karena suara tersebut datengnya dari kamar gw di lantai atas yang jelas2 rumah gw sedang kosong saat itu !!!!!!!

A’ paul pun bertanya pada teh kiki apakah dia mendengar apa yang dia dengar. Ternyata teh kiki pun mendengar suara yang sama. Akhirnya karena mereka ketakutan, mereka pun langsung pulang tanpa menunggu gw dulu.

Sodara gw pernah juga ngedenger cewe lagi nyanyi seriosa, sampe sekarang dia ga pernah mau nginep di rumah gw lagi.

– 0 – 0 – 0-

(Menurut gw ini cerita yang paling seram)

Lagi ada 3 orang di ruang tamu. A’ paul, teh kiki ama nenek gw. Mereka lagi ngobrol2. Dari posisi duduk a’ paul bisa liat cermin gede yang ada di salah satu sudut rumah gw. Buat yang lum pernah ke rumah gw, bentuk cermin itu sama kayak cermin yang ada di pelem Kuntilanak. Tipikal cermin gede dengan penuh ukiran Jawa di sekelilingnya.

Sedang asik berbincang, tiba – tiba muka a’ paul pucat. Dia melihat sesuatu di sudut rumah yang ada di cerminnya itu. Teh kiki n a’ paul pun pamit untuk pulang ama nenek gw.

Ketika a’ paul sampe di rumahnya, bokapnya nanyain a’ paul tadi abis darimana cz ternyata ada cewe yang ngikutin a’ paul -bokapnya bisa ngeliat yg hal hal yang gaib- . Cewe tersebut bukanlah teh kiki soalnya teh kiki udah dianterin balik. Cewe tersebut berpakaian ala noni Belanda..

Ternyata yang dilihat a’ paul di rumah gw tadi adalah seseorang cewe berpakaian ala noni belanda sedang menyisir rambut di kepalanya di depan cermin itu. Namun kepala tersebut sudah putus dari tempatnya dan dibawa ama tangannya. Jadi tangan kiri si noni nyisir rambut, tangan kanan megang kepala yang buntung.

-0-0-0-

si noni

si noni

Nih kenalin,,hantu cewe yang udah membuat penghuni rumah gw deg-degan selama satu setengah tahun ini. Sebenernya ga semuanya sih, bonyok gw ga percaya ama hal2 yang ginian -entah pura2 ga percaya biar anak2nya ga pada takut ato emang beneran ga percaya-. FYI, bonyok gw tinggalnya di kalimantan,gw tinggal ama nenek gw n adek cowo gw. Kalo libur bonyok pasti ke bandung.

Menurut “orang pintar” yang pernah diundang untuk ngusir Si Noni. Doi adalah orang belanda yang mati saat perang kemerdekaan taon 45 dulu. Doi matinya dipenggal ama orang pribumi. Itulah penyebab kepalanya buntung. Kata nenek gw yang juga pernah ngeliat penampakan si Noni. Doi mukanya cantik, rambutnya ikal keemasan, bajunya bunga – bunga warna kuning.

Gw sendiri belom pernah ngeliat penampakan Si Noni. Mungkin karna gw pernah dikasih aer putih yang udah dikasih jampi – jampi ama “orang pintar” itu. Gw cuma bisa mendengar suara suara aneh yang biasanya muncul jam 12 malem ke atas. Suara seperti orang berjalan di lorong lantai atas tapi ketika gw buka pintu untuk ngecek ga ada sapa2. Suara kasur kamar tengah lagi di geser2, tapi begitu gw liat, tu kasur msih normal.

Pernah juga waktu gw mu turun ke bawah, sekilas gw liat lampu kamar tengah dalam keadaan nyala. Waktu itu gw yakin dan taqwa STEI 06 jaya gw ga dalam keadaan mab0k kalo tu lampu memang benar2 nyala. Begitu gw naek lagi ke lantai atas tu lampu udah mati.

Berbagai macam upaya udah dilakuin buat ngusir Si Noni, tapi hasilnya nihil. Sekarang malah gw udah mulai membiasakan diri ama “kehadiran”nya. Gw udah ga parno lagi kalo ada suara aneh yang biasanya muncul jam 12 malem.

Katakanlah: “Aku berlindung kepada Tuhan Yang Menguasai subuh, dari kejahatan makhluk-Nya, dan dari kejahatan malam apabila telah gelap gulita,..” (QS 113:1-3)

semester baru..suasana baru..semangat baru

Fiuh,,baru saja gw selesei dari acara kawinan pembaharuan suasana kamar gw. Acara yang sedianya akan dilangsungkan kemaren ini ternyata baru dikerjakan hari ini, ketika semester baru sudah memasuki hari pertama kuliah. Hal ini bisa terjadi karena kemaren ada temen sma gw yang dateng dari new zealand, so kita2 fortuners yang ada di Bandung sebagai tuan rumah yang baik harus menjamu sang tamu.

Alhasil seharian-penuh-dengan-kegiatan-hedon mengisi hari gw kemaren. Mulai dari makan di bakmi sri raja, karokean di inul vizta pvj, trus maen biliard di blitz. Balik2 ke rumah hari sudah malem. So, kemaren gw cuma beberes kertas2 n koran2 aja sedangkan beberes perabotan akan dilanjutkan hari esok(hari ini).

Jadi tadi sehabis balik kuliah gw langsung makan bwt mengisi tenaga. Maklum kerja gw hari ini bakalan berat(lebay). Oke jadi tugas pertama yang harus dikerjain adalah membuat kue sketsa gimana rancangan kamar gw yang baru. Eeiiisssss jangan ketawa dulu. Menurut ilmu manajemen, membuat perencanaan adalah hal yang paling penting. Ga kebayang kan kalo ntar gw udah capek2 pindahin perabot tapi malah gak pewe. Disitulah perencanaan berperan penting.

Kita inventaris dulu barang2 apa yang ada di kamar gw :

  1. Meja belajar
  2. Komputer Desktop
  3. Tv+rak tv
  4. lemari baju
  5. keyboard
  6. kasur

Jadi diibaratkan kamar gw adalah kubus yang mempunyai 4 sisi yang tegak. Sisi depan,sisi belakang,sisi kiri dan kanan. Sisi depan menghadap ke depan rumah, sisi belakang ada pintunya bwt masuk, sisi kiri ada pintu wc. Posisi awal kamar gw adalah kasur yang mepet dengan sisi belakang. Di sisi kanan ada meja belajar yang mojok, ama komputer desktop, di sisi kiri ada tivi ama lemari baju, di sisi depan ada keyboard.

Pertama-tama gw keluarin semua perintilan yang bisa menghambat lalu lintas perabot dalam kamar cem keset,karpet,kursi belajar,tas,perintilan2 yang ada di atas lemari n meja belajar, dll. Terus kasur gw geser ke tengah. Beh debunya banyak banget. Meja belajar gw seret ke sisi belakang,di sebelah meja belajar gw taro komputer desktop.

Di pojok yg dulu ada meja belajar, gw taro lemari baju. Awalnya gw pikir gw harus ngeluarin baju yang ada di dalem lemari, tapi setelah gw geser ringan juga ya. Jdnya tu baju2 ga gw keluar2in. Di tempat yang dulu ada lemari gw taro keyboard. Gw mengalami dilema ketika akan memindahkan tivi. Ternyata kabelnya tidak cukup panjang kalo gw pindahin. Jadinya tu tivi masih menempati tempatnya yang lama.

Akhirnya setelah stengah jam mengatur lalu lintas perabot, tibalah saatnya sentuhan akhir. Yup menyapu dan membereskan perintilan2 yg td udh dikeluarin. Fiuh,,hari yang cukup melelahkan. Akhirnya taraaaa…suasana kamar baru pun terselesaikan. Walaupun suasana baru ini membuat kamar cukup sempit, tapi cukup menyegarkan suasana hati,,hehe..Semoga dengan suasana baru ini bisa menambah semangat dalam mengarungi bahtera rumahtangga semester baru.

pagi itu di ruang tunggu borromeus,,kontrol behel seharga 2 sks..

Mungkin bagi sebagian orang menunggu adalah hal yang membosankan dan gw termasuk diantara sebagian orang itu. Hampir tiap 2 minggu sekali gw harus kontrol behel ke borro. Dan hal yang membosankan tersebut juga terjadi hampir setiap gw kontrol.

Hmmm,,,,gw baru sadar kalo ternyata orang yang kontrol behel itu banyak juga ya. Seperti hari ini, gw dateng jam 8 pagi aja udah dapet antrian ke 9 yang artinya gw harus nunggu 9×15 menit. Itu kalo mau dipukul rata seorang pasien dapet jatah konsul 15 menit. Padahal kenyataannya, konsul seorang pasien ada yang nyampe setengah jam.

Mungkin laen kali bwt ngebunuh waktu gw harus bawa bacaan kayak orang-orang yang di sekeliling gw saat ini. Ada juga sih bapak-penjual-koran-yang-kalo-nawarin-suka-setengah-maksa tapi yang dijual cuma koran-koran yang isinya gosip artis atawa majalah wanita yang isinya resep makanan dan rubrik seksologi.

Kadang-kadang gw juga suka baca koran yang emang disedianin ama pihak RS, tapi itupun harus cepet-cepetan ama pasien lainnya yang juga berpikiran sama kayak gw. Mungkin salah satu penyebab gw males kontrol behel ini ya gara2 harus nunggu antrian dulu. Padahal gw ga selalu punya cukup waktu untuk menunggu.

Kayak waktu semester kemaren, satu-satunya hari dimana gw bisa kontrol behel adalah hari dimana gw masuk kuliah agak siangan yaitu jam 9. Sebelumnya gw terangin dulu, dokter gigi gw ini punya jadwal hari selasa mpe jumat, jam 8 ampe jam 10. Dan hari yang possible dengan jadwal kuliah gw adalah hari selasa.

Alhasil tiap hari selasa 2 minggu sekali gw harus bangun pagi kayak kuliah pagi biasanya. Hmmm,,mungkin gw perlu tulis di jadwal gw kalo kontrol behel ini butuh 2 sks. Jam 7 mpe jam 9. Kenapa jam 7? karena klo kita mau dapet antrian pertama kita harus dateng jam 7. Namun sang dokter selalu datengnya jam 8 yang artinya gw harus nunggu sejam.

Nyebelin banget kan,,tapi itu masih mending dengan nasib gw pagi in yang harus nunggu 9×15 menit. 9×15 menit gw harus terbuang percuma kali ini !!! padahal banyak banget hal yang bisa dilakuin dalam waktu selama ini. Perdamaian israel-palestina,proklamasi kemerdekaan,memenangi Piala Dunia,memecahkan rekor olimpiade,pendaratan manusia di matahari untuk pertama kalinya,dst…Oke oke gw mulai ngaco,daripada tambah ngaco mending gw masuk aja ke ruang dokternya,,mbak suster yang cantik itu ternyata udah mangggil manggil nama gw dari tadi.

%d blogger menyukai ini: